Sejarah Kecamatan Pangkalan Kuras



Sejarah Kecamatan Pangkalan Kuras
Menurut sejarah Kerajaan Pelalawan memiliki 4 datuk salah satu dari 4 datuk tersebut berkedudukan di pangkalan kuras. Pusat pembangunan penduduknya berada di kuala napuh (pangkalan pasir). Setelah zaman kerajaan berganti dengan zaman kemerdekaan nama jabatan datuk diganti dengan camat. Datuk yang pertama kali memakai  istilah camat adalah datuk kasim. Jadi camat pertama  pada zaman awal kemerdekaan di pangkalan kuras adalah bapak datuk kasim dengan ibu kota kecamatan  pangkalan pasir (kuala napuh) setelah itu berturut-turut yang memimpin kecamatan pangkalan kuras pada zaman kemerdekaan setelah bapak datuk kasim  aadalah
1.      T,S Arifin
2.      T,S Jaafar ub
3.      T,S Jaafar M
Pada masa kepemimpinan T,S Jafar m ini yaitu kira-kira tahun 60- an masyarakat kuala napuh di minta kepangkalan pasir dengan alasan kondisi alam kuala napuh tidak layak untuk dikembangkan pembangunannya. Berkat kerjasama antara masyarakat dengan aparat pemerintah dengan waktu kurang dari 2 tahun seluruh masyarakat kuala napuh sudah bermukim dan membuat perkampungan di pangkalan pasir. Sejak itu masyarakat kuala napuh pindah ke kuala pasir  diganti menjadi desa kesuma oleh T Sjaafar M yang artinya “kerja sama untuk maju’
Kira-kira pada tahun  60 an Camat Ts Jaafar M  dipindahkan ke Kecamatan Air Tiris selanjutnya yang menggantikannya  adalah Yusuf Ar. Pada masa kepemimpinan Yusuf  Ar ibu kota kecamatan pangkalan kuras di pindahkan dari Pangkalan Pasir ke kelurahan sorek satu . sehingga seluruh pegawai kecamatan dan pegawai kanor KUA  pindah kelurahan sorek satu.
Demikianlah sejarah panjang kecamatan pangkalan kuras, dari kuala napuh, pangkalan pasir hingga akhirnya sekarang di kelurahan sorek satu sebagai salah satu kota yang cukup berkembang di Kabupaten Pelalawan.

Komentar