Analisis Cinta Menurut Teori Sosiologi





Kerangka Konsep Sosiologi untuk Membingkai Cinta


Sosiologi merupakan ilmu yang mengkaji masyarakat, baik meliputi proses sosial, nilai dan norma sosial, kelompok sosial, dan lain sebagainya yang terdapat dalam masyarakat. Masyarakat menjalain hubungan timbal balik individu dengan individu, individu dengan kelompok, serta kelompok dengan kelompok yang bersifat asosiatif maupun disosiatif. Konsep asosiatif mengarah pada proses penyatuan individu dan kelompok dalam suatu masyarakat yang satukan oleh perasaan afeksi (kasih sayang), afeksi dapat juga diartikan sebagai kategori cinta. Namun cinta tidak bisa dikatakan sebagai kasih sayang, buktinya ucapan cinta kadang membuat sakit hati dan saling membenci.

Cinta dalam makna normatif berarti ungkapan kasih sayang dari seseorang diwujudkan dalam bentuk afeksi dan proteksi. Pewujudan afeksi sudah jelas bentuknya berupa kasih sayang, namun perwujudan proteksi yang diartikan melindungi kadang disalahlakukan sebagai koersif atau pemaksaan untuk mengikuti apa yang diinginkan pasangan. Teori yang mendasar ini pada umumnya dimengerti oleh setiap kalangan, orientasi dalam memaknai cinta susah distandarisasikan. Kita ketahui cinta adalah kasih sayang, kita ketahui cinta adalah awal pembentukan kelompok sosial terkecil seperti keluarga, dan cinta adalah ikatan penyatu dua individu.



Ferdinand tonnies mengatakan bahwa suatu perkumpulan di dalam kelompok sosial kemasyrakatan  ( paguyuban / gemeinschaft) mempunyai beberapa ciri pokok yaitu :
1.      Intimate yaitu hubungan menyeluruh yang mesra
2.      Private, yaitu hubungan yang bersifat pribadi, khusus beberapa orang saja.
3.      Exlusive, yaitu hubungan tersebut hanyalah untuk “kita” saja dan tidak untuk orang lain di luar “kita”
 Berdasarkan pendapat tonnies diatas bisa kita katakan bahwa hubungan antara laki-laki dan perempuan dalam “pacaran” atau “pernikahan” merupakan hubungan yang intimate karena ada kemesraan di dalam menjalani hubungan, private karena hubungan nya bersifat pribadi untuk beberapa orang saja serta exlusive yaitu hubungan itu hanya dinikmati oleh berdua saja, ibarat pepatah “jika sudah bicara cinta dunia terasa milik berdua”.
 



 Interaksionisme Simbolik, berasal dari Goerge Herbert Mead, dari kata interaksionisme sudah nampak menunjukan interaksi sosial, sedangkan simbolik mengacu pada penggunaan simbol-simbol dalam interaksi. Ketika remaja laki-laki selalu memberikan pandangan khusus kepada remaja perempuan, istilah kita suka lirik-lirik dalam kelas. Remaja perempuan lalu memaknai lirikan matamu si remaja laki-laki itu. Lirikan mata adalah bentuk simbolik dari syarat terjadinya interaksi sosial yaitu kontak. Lain cerita ketika remaja laki-laki yang biasanya tidak berkomunikasi intensif seperti teleponan, chatting, dll kali ini si remaja laki-laki menelpon “kamu sedang apa?”, “sudah makan belum?” atau pesan status di media sosial “iiih seneng bisa ngobrol sama dia” atau “Ya Tuhan jantungku seperti ditabuh seribu orang saat dekat dengannya”, itulah pesan cinta diawal pertemuan. Sesuatu interaksionisme simbolik dari dua individu yang mengarah pada hubungan timbal balik.

Herbert Blumer, salah seorang penganut pemikiran Mead, berusaha menjabarkan pemikiran interaksionisme simbolik dengan tiga pokok pemikiran, bahwa individu bertindak (act) terhadap sesuatu (thing) atas makna (meaning) yang dipunyai sesuatu baginya. Tindakan seseorang terhadap sesuatu barang/benda kemudian dimaknai oleh kedua orang tersebut. Dikisahkan pada remaja laki-laki yang mencintai remaja perempuan ketika dihari ulang tahunnya, dia memberikan kado atau acara istimewa untuk memaknai kasih sayangnya. Tentunya berbeda dengan pasangan lain saat merayakan ulang tahun, bedanya saat ulang tahun kado tidak ada, acara istimewa tidak ada, padahal mereka menjalin hubungan kasih sayang. Kisah ini tentunya diartikan sebagai interaksionisme simbolik bahwa simbol-simbol dalam pasangan tidak harus sama dengan pasangan lainnya.

 
Dalam interaksinya dengan orang lain, kita menyadari bahwa apabila kita ingin agar seseorang menyukai kita maka kita harus memiliki pemahaman tentang apa yang orang lain suka. Tanpa memahami kesukaan nya , maka kita tidak akan dapat memahami apapun dari orang yag kita cintai. Dan untuk memahami diperlukan bahasa. dengan mempelajari bahasa, kita melakukan pertukaran makna atau simbol signifikan dengan pasangan kita. 

maka mari manifestasikan cinta dalam hati tutur dan sikap kita kepada semesta. 

Komentar